Muhammad vs Aisha, Debat Elaborated

Kapirit ffi,

Saya kutipkan lagi pengertian pedofilia:

wikipedia wrote:

The International Classification of Diseases (ICD) defines pedophilia as a “disorder of adult personality and behaviour” in which there is a sexual preference for children of prepubertal or early pubertal age. The term has a range of definitions as found in psychiatry, psychology, the vernacular, and law enforcement.

According to the Diagnostic and Statistical Manual of Mental Disorders (DSM), pedophilia is a paraphilia in which a person has intense and recurrent sexual urges towards and fantasies about prepubescent children and on which feelings they have either acted or which cause distress or interpersonal difficulty.

In popular usage, pedophilia means any sexual interest in children or the act of child sexual abuse, often termed “pedophilic behavior”. For example, The American Heritage Stedman’s Medical Dictionary states, “Pedophilia is the act or fantasy on the part of an adult of engaging in sexual activity with a child or children.”

The ICD-10 defines pedophilia as “a sexual preference for children, boys or girls or both, usually of prepubertal or early pubertal age.

The Diagnostic and Statistical Manual of Mental Disorders 4th edition Text Revision (DSM-IV-TR) outlines specific criteria for use in the diagnosis of this disorder. These include the presence of sexually arousing fantasies, behaviors or urges that involve some kind of sexual activity with a prepubescent child (age 13 or younger, though puberty may vary) for six months or more, and that the subject has acted on these urges or suffers from distress as a result of having these feelings. A diagnosis is further specified by the sex of the children the person is attracted to, if the impulses or acts are limited to incest, and if the attraction is “exclusive” or “nonexclusive”

Exclusive pedophiles are sometimes referred to as “true pedophiles.” They are attracted to children, and children only. They show little erotic interest in adults their own age and in some cases, can only become aroused while fantasizing or being in the presence of prepubescent children. Non-exclusive pedophiles are attracted to both children and adults, and can be sexually aroused by both, though a sexual preference for one over the other in this case may also exist.

Neither the ICD nor the DSM diagnostic criteria require actual sexual activity with a prepubescent youth. The diagnosis can therefore be made based on the presence of fantasies or sexual urges even if they have never been acted upon. On the other hand, a person who acts upon these urges yet experiences no distress about their fantasies or urges can also qualify for the diagnosis.

Berikutnya kita lihat catatan sejarah mengenai kehidupan seks Muhammad khususnya berkaitan dengan istri ciliknya, Aisha.

SAHIH AL-BUKHARI

Narrated Aisha:

The Prophet engaged me when I was a girl of six (years). We went to Medina and stayed at the home of Bani-al-Harith bin Khazraj. Then I got ill and my hair fell down. Later on my hair grew (again) and my mother, Um Ruman, came to me while I was playing in a swing with some of my girl friends. She called me, and I went to her, not knowing what she wanted to do to me. She caught me by the hand and made me stand at the door of the house. I was breathless then, and when my breathing became all right, she took some water and rubbed my face and head with it. Then she took me into the house. There in the house I saw some Ansari women who said, “Best wishes and Allah’s Blessing and a good luck.” Then she entrusted me to them and they prepared me (for the marriage). Unexpectedly Allah’s Apostle came to me in the forenoon and my mother handed me over to him, and at that time I was a girl of nine years of age. (Sahih Al-Bukhari, Volume 5, Book 58, Number 234)

Narrated Hisham’s father:

Khadija died three years before the Prophet departed to Medina. He stayed there for two years or so and then he married ‘Aisha when she was a girl of six years of age, and he consumed that marriage when she was nine years old. (Sahih Al-Bukhari, Volume 5, Book 58, Number 236)

Narrated ‘Aisha:

That the Prophet married her when she was six years old and he consummated his marriage when she was nine years old, and then she remained with him for nine years (i.e., till his death). (Sahih Al-Bukhari, Volume 7, Book 62, Number 64; see also Numbers 65 and 88

SAHIH MUSLIM

‘A’isha (Allah be pleased with her) reported: Allah’s Messenger (may peace be upon him) married me when I was six years old, and I was admitted to his house at the age of nine. She further said: We went to Medina and I had an attack of fever for a month, and my hair had come down to the earlobes. Umm Ruman (my mother) came to me and I was at that time on a swing along with my playmates. She called me loudly and I went to her and I did not know what she had wanted of me. She took hold of my hand and took me to the door, and I was saying: Ha, ha (as if I was gasping), until the agitation of my heart was over. She took me to a house, where had gathered the women of the Ansar. They all blessed me and wished me good luck and said: May you have share in good. She (my mother) entrusted me to them. They washed my head and embellished me and nothing frightened me. Allah’s Messenger (may peace be upon him) came there in the morning, and I was entrusted to him. (Sahih Muslim, Book 008, Number 3309; see also 3310)

‘A’isha (Allah be pleased with her) reported that Allah’s Apostle (may peace be upon him) married her when she was seven years old, and he was taken to his house as a bride when she was nine, and her dolls were with her; and when he (the Holy Prophet) died she was eighteen years old. (Sahih Muslim, Book 008, Number 3311)

SUNAN ABU DAWUD

Aisha said: The Apostle of Allah (may peace be upon him) married me when I was seven years old. The narrator Sulaiman said: Or six years. He had intercourse with me when I was nine years old. (Sunan Abu Dawud, Number 2116)

Narrated Aisha, Ummul Mu’minin:

The Apostle of Allah (peace_be_upon_him) married me when I was seven or six. When we came to Medina, some women came. According to Bishr’s version: Umm Ruman came to me when I was swinging. They took me, made me prepared and decorated me. I was then brought to the Apostle of Allah (peace_be_upon_him), and he took up cohabitation with me when I was nine. She halted me at the door, and I burst into laughter. (Sunan Abu Dawud, Book 41, Number 4915)

Berdasar pemahaman pedofilia dan juga catatan kehidupan Muhammad dengan Aisha, terbukti Muhammad sudah jelas tergolong pedofilia.

# Bahkan ketika cara berpikirmu yang konyol tersebut dicoba untuk diikuti, tetap tidak mengubah fakta bahwa Muhammad memang pedofil.

wikipedia wrote:

As a medical diagnosis, pedophilia (or paedophilia) is typically defined as a psychiatric disorder in adults or late adolescents (persons age 16 and older) characterized by a primary or exclusive sexual interest in prepubescent children (generally age 13 years or younger, though onset of puberty may vary. The child must be at least five years younger in the case of adolescent pedophiles.

Primary –> first or highest in rank or importance

Sama sekali bukan berdasar jumlah, seperti argumen anda yang mengatakan “lebih banyak istri Muhammad yang dewasa”.

Baca ini untuk membuktikan yang mana yang merupakan primary untuk Muhammad:

# Keunggulan Aisha dibanding perempuan lain:

Tabaqat Ibn Sa’ad 8:67

Amr Ibn al-As menanyakan padanya, “Oh Rasulullah, siapa yang paling favorit di antara orang-orang?” Dia menjawab, “Aisha.” Amr berkata, “Saya maksud dari yang laki-laki.” Dia menjawab, “Ayahnya”.

Sahih Bukhari. Volume 4, Book 55, Number 623:

Narrated Abu Musa:

Allah’s Apostle said, “Many amongst men reached (the level of) perfection but none amongst the women reached this level except Asia, Pharaoh’s wife, and Mary, the daughter of ‘Imran. And no doubt, the superiority of ‘Aisha to other women is like the superiority of Tharid (i.e. a meat and bread dish) to other meals.”

# Aisha adalah kesayangan Muhammad

Aisha berkata, “Aku punya kedudukan lebih tinggi diantara istri² Nabi karena sepuluh hal.” Dia ditanyai, “Apakah sepuluh hal itu, wahai ibu umat?” Aisha menjawab, “Nabi tidak menikahi perawan lain selain aku, dia tidak menikahi siapapun yang orangtuanya hijrah (dari Mekah ke Medinah), selain aku. Allâh menunjukkan kesucianku dari surga, dan Jibril menunjukkan gambar diriku pada Nabi di sebuah kain sutra sambil berkata, ‘Nikahi dia; dialah istrimu.’ Aku dan Nabi sering mandi bersama di satu baskom. Dia tidak pernah melakukan hal itu dengan istri lain selain diriku. Dia sering sholat ketika aku berbaring di atas tangannya, dan dia tidak pernah mengijinkan istri lain melakukan hal itu. Wahyu sering datang padanya ketika dia bersamaku. Dia wafat ketika dia bersandar di dadaku di malam hari gilirannya bersetubuh denganku, dan dia dikubur di rumahku.”

Berdasar pemahaman pedofilia dan juga catatan kehidupan Muhammad dengan Aisha, terbukti Muhammad sudah jelas tergolong pedofilia.

Di situ jelas Muhammad ditanya, siapakah manusia yang paling fave untuk dia. Dan jawaban spontan Muhammad adalah: “Aisha”.

Dan justru karena Amr Ibn al-As tidak menyebutkan detil kefavoritan dalam hal apa, berarti anda (mau ngotot sampe urat leher putus, sampe nangis2, sampe jungkir balik) pun tidak bisa mengatakan bahwa tidak ada konteks seksual dari jawaban Muhammad mengenai Aisha. Sangat mungkin jawaban Muhammad tersebut termasuk konteks seksual.

Baru berikutnya ketika Amr Ibn al-As mempersempit konteks yaitu favorit manusia laki2, Muhammad menjawab “Ayahnya”. Maka baru di bagian ini anda boleh berasumsi jawaban Muhammad tidak berkonteks seksual.

Dan justru karena Amr Ibn al-As tidak menyebutkan detil kefavoritan dalam hal apa (perhatiin ya: hanya menyebutkan manusia fave), berarti anda (mau ngotot sampe urat leher putus, sampe nangis2, sampe jungkir balik) pun tidak bisa mengatakan bahwa tidak ada konteks seksual dari jawaban Muhammad mengenai Aisha. Sangat mungkin jawaban Muhammad yang menyebut “Aisha” tersebut termasuk konteks seksual. Sebab Muhammad disini tidak mengerti bahwa maksud pertanyaan si Amr adalah manusia fave laki2!

Baru berikutnya ketika Amr Ibn al-As mempersempit konteks yaitu favorit manusia laki2, Muhammad menjawab “Ayahnya”. Maka baru di bagian ini anda boleh berasumsi jawaban Muhammad tidak berkonteks seksual.

Bagaimana bisa anda bilang tidak mungkin ada konteks seksual dalam jawaban pertama Muhammad sedangkan pada pertama kalinya tersebut Muhammad tidak mengerti maksud pertanyaan si Amr adalah mengenai fave manusia laki2, makanya itu Muhammad sampai menjawab “Aisha”.

Saya ulangi lagi, Jems…. menuver2mu yang saya layani sampai page 5 tersebut yang sampai sekarang anda ngotot soal konteks (anda mau bilang mudeng kek, tidak mudeng kek, konteks kek, subkonteks kek, batasan kek, keseluruhan kek)…. SAMA SEKALI TIDAK MERUBAH KENYATAAN bahwa Aisha adalah primary untuk Muhammad. Primary dalam hal apa, seks, yang mana anda sendiri sudah menulis mengenai tharid.

 

Muslim ffi,

Dua argumen kuat yang membantah dialog diatas dalam konteks seksual :

1. Jawaban muhammad yang pertama dan kedua masih tetap dalam konteks yg sama. Konteks manusia favorit menurut Muhammad.

2. Amr sewaktu meralat pertanyaanya, tidak meralat konteks, tapi meralat “sub konteks”, karena itulah si Amr berkata “yang saya maksud dari pihak laki2″ bukan meralat dengan  mengatakan “yang saya maksud bukan dalam hal sexual”.

Kapirit ffi,

Padahal udah saya bilangin tuh, mau dijungkir balikkan konteks kek, subkonteks kek, mau digabung kek, mau dipisah kek, tetap tidak mengubah fakta bahwa jawaban spontan dari muncung si Muhammad mengenai manusia fave nya adalah Aisha.

Saking kalapnya membabi buta membela pedofilnya Muhammad, sampe2 si Jems ini nggak nyadar bahwa justru dengan dia bilang “dalam konteks umum jawaban Muhammad bener” itu sendiri sudah menunjukkan bahwa Muhammad memang bener menyatakan Aisha sebagai manusia fave-nya… terutamanya… primarynya…

Primary dalam hal apa Jems? Seks?

Sudah saya post di page awal tuh….

Sahih Bukhari. Volume 4, Book 55, Number 623:

Narrated Abu Musa:

Allah’s Apostle said, “Many amongst men reached (the level of) perfection but none amongst the women reached this level except Asia, Pharaoh’s wife, and Mary, the daughter of ‘Imran. And no doubt, the superiority of ‘Aisha to other women is like the superiority of Tharid (i.e. a meat and bread dish) to other meals.”

Islamthis,

so what, mos?

Ngepain seeh kapirit-kapirit  ini mengorek-ngorek semua hal tentang betapa Muhammad Saw sangat sayang kepada Aisha?

Ingat, apa pun perasaan Muhammad Saw atas Aisha mau pun istri-istri lainnya, maka itu semua adalah KEHENDAK ALLAH SEMATA, tidak lain.

Perkara bahwa Muhammad amat sayang terhadap Aisha, sampai jidat ini berbusa-busa berbicara ke sana ke mari, maka ingatlah saya tekankan di sini, bahwa BETAPA SAYANGNYA MUHAMMAD ITU KEPADA SITI AISHA MEMANG sudah DITAKDIRKAN OLEH Allah.  FAHAM?

TOH Yang jelas ‘program’ Allah sudah berhasil untuk memastikan bahwa di muka Bumi ini tidak ada manusia-manusia yang berpredikat sebagai keturunan Muhammad, yang salah satu program itu adalah Muhammad menikahi gadis di bawah umur yang tidak mungkin hamil dan memberikan keturunan. Faham?

Buat apa kamu nyeh-nyeh-nyeh-nyeh segala macam yang intinya menghujat bahwa Muhammad itu pedopil lah, favorit ke Aisha lah – buat apa? Toh yang jelas Muhammad haruslah menjadi Nabi yang tidak akan meninggalkan keturunan nya di Bumi ini – karena Muhammad ditakdirkan Allah untuk menjadi Nabi yang terakhir di Bumi ini.

Dengan menikahi Siti Aisha, maka jelaslah Muhammad tidak akan dapat mempunyai keturunan dari rahim Aisha.  Dengan menikahi Aisha, maka Muhammad akan mendapatkan Keperawanan seorang wanita, PLUS kepastian bahwa Muhammad tidak akan memperoleh keturunan YANG MEMANG BENAR-BENAR DIJAUHKAN OLEH ALLAH, karena itu amat berbahaya bagi kehidupanTauhid umat.

Keadaan terpaksalah yang membuat Muhammad menikahi gadis kecil. Dikatakan terpaksa, karena Muhammad Saw ditakdirkan untuk menjadi Nabi dan Rasul terakhir. Seharusnya Muhammad – seperti pria lain – menikahi gadis perawan pada usia produktif, yang mana dari pernikahan itu Muhammad Saw akan memperoleh anak / keturunan dari rahim sang istri yang perawan dan usia produktif tersebut. Namun Allah tidak lah berpendirian demikian. Allah sudah wafatkan semua anak Muhammad Saw dari Siti Hadija (kecuali Fatima). Allah sudah nikahkan Muhammad dengan janda-janda menopause – yang mana itu membuat Muhammad tidak dapat memiliki anak untuk menemani masa tuanya. Nah apakah dengan demikian Muhammad harus menikahi wanita perawan pada usia produktif?

Misalnya,

Saya adalah Muslim. Sebagai Muslim, saya haram makan babi.

Suatu saat saya dipenjara di penjara Mexico. Dan semua tahanan tidak mendapat hak istimewa apa pun.

Mau tidak mau saya makan babi di sana kendati saya faham bahwa babi itu haram buat saya. Namun toh otoritas penjara TIDAK MAU TAHU bahwa saya Muslim. Buat apa?

Perkara bahwa saya TERNYATA AMAT SUKA DENGAN DAGING BABI ITU, apakah itu otomatis pengaruh ke mutu iman saya sebagai Muslim? Tidak kan? Ya habis, saya mau makan apa lagi selain daging babi itu?

Biar bagaimana pun BABI ITU ENAK, iyatoh? Kalau daging babi tidak enak, so mengapa babi itu haram di dalam Islam? So mengapa peternak-peternak babi laris manis di Dunia ini? Opo seeh yang tidak enak di Dunia ini? Bangke buaya saja enak!

Namun kan ini masalah TERPAKSA! Faham????

Begitu juga dengan menikahnya Muhammad Saw dengan Siti Aisha. Kalau Muhammad menikah dengan gadis perawan pada usia produktif (usia dewasa, bukan kanak-kanak), maka akibatnya adalah BAHWA MUHAMMAD PASTI AKAN PUNYA ANAK. Faham?

Atau, Allah mempunyai kebijakan, demi Muhammad tidak mempunyai keturunan, maka Muhammad tidak diberi hak untuk menikmati keperawanan seorang gadis sama sekali? Ah apa sekejam itu Allah Tuhan semesta Alam? Semua pria dewasa Allah beri hak untuk menikmati keperawanan seorang gadis, tanpa kecuali sama sekali!

Allah pilih jalan tengah.

Muhammad akan menikmati kegadisan. Oke!

Namun Muhammad tidak akan punya anak dari gadis itu. Oke!

Solusinya adalah, Muhammad menikah dengan gadis di bawah umur.

Punya Masalah dengan solusi dari Allah itu?

Sekarang kapirit ini harap jawab dengan baik dan anggun!

Benarkah dengan menikahnya Muhammad Saw dengan gadis cilik namely Aisha ini, maka Muhammad Saw tidak mempunyai PELUANG SEDIKIT PUN UNTUK BEROLEH ANAK DARI RAHIM SANG AISHA?

Benarkah bahwa hanya Aisha lah yang (menurut cara pikir jidat ini) yang menjadi korban pedopil nya Muhammad?

Kalaulah memang benar bahwa Muhammad itu pedopil, lantas mengapa hanya Aisha yang jadi korban? Apakah tidak ada gadis-gadis kencur lainnya di Mekah ov Madinah kala itu???

Muhammad teramat sayang kepada Aisha. So what?

Kamu pikir Muhammad itu laki-lakilaki sejati atau bokan?

Saya punya teman. Dia menikah dengan janda, itu adalah istri pertamanya. Lama-lama dia tidak tahan, ingin menikmati gadis perawan. Akhirnya dia menikah dengan gadis perawan.

Wajarkah temen saya itu penasaran seperti orang mati demi dapat menikmati keperawanan seorang gadis? Nah kamu pikir Muhammad Saw itu opo? Gagang sapu?

Opo seeh yang mau jidat ini korek-korek dari kehidupan Muhammad yang agung itu???

Dijamin tidak akan bisa!!! Justru jidat ini akan melihat keagungan Allah Swt! Allah sudah merencanakan bahwa Muhammad akan menjadi Nabi dan Rasul terakhir, KENDATI itu resikonya adalah bahwa Muhammad TIDAK AKAN DAPAT MENIKMATI KEPERAWANAN SEORANG GADIS PADA USIA PRODUKTIF.

So sekarang, ada masalah dengan kehendak dan kebenaran Allah Swt itu???

Kalaulah memang benar bahwa Muhammad adalah pedopil, maka jelaskan harap jelaskan hal-hal seperti ….

  • Mengapa semua keturunan Muhammad itu wafat (kecuali Fatimah) sehingga Muhammad tidak mempunyai anak / keturunan?
  • Mengapa semua istri Muhammad itu adalah wanita wanita meno sehingga tidak dapat hamil?
  • Mengapa justru Muhammad menikahi gadis kecil yang jelas-jelas tidak dapat hamil?
  • Mengapa hanya Aisha lah istri Muhammad yang bocah kecil, tidak ada yang selainnya?

Kapirit ini membuat argumentasi demikian,

# Keunggulan Aisha dibanding perempuan lain:

Tabaqat Ibn Sa’ad 8:67

Amr Ibn al-As menanyakan padanya, “Oh Rasulullah, siapa yang paling favorit di antara orang-orang?” Dia menjawab, “Aisha.” Amr berkata, “Saya maksud dari yang laki-laki.” Dia menjawab, “Ayahnya”.

Kemudian lanjut dengan,

Saya lanjutkan contoh kasusnya, Jems…

Misalkan duren…. (maaf ya Om Duren, saya pinjam id nya )

Dia punya ketertarikan kepada laki2. Dia punya satu orang pacar laki2, dan disamping itu dia punya 5 pacar perempuan.

Om Duren berkata bahwa kenikmatan pacarnya yang laki2 adalah lebih nikmat dibanding dengan pasangannya yang manapun juga. Om Duren berkata, diantara semua pacar2nya, dia paling cinta sama pacarnya yang laki2 itu.

Menurut anda, Om Duren itu tergolong homoseks atau tidak?

Jidat ini memang benar-benar- triumphalist! Jidat ini menolak penjelasan orang lain, demi dia harus selalu merasa benar dan menang atas semua orang yang dia benci!!!!

Saya uwes beri penjelasan, demikian,

Misalnya,

Saya adalah Muslim. Sebagai Muslim, saya haram makan babi.

Suatu saat saya dipenjara di penjara Mexico. Dan semua tahanan tidak mendapat hak istimewa apa pun.

Mau tidak mau saya makan babi di sana kendati saya tehe bahwa babi itu haram buat saya. Namun toh otoritas penjara TIDAK MAU TAHU bahwa saya Muslim. Buat apa?

Perkara bahwa saya TERNYATA AMAT SUKA DENGAN DAGING BABI ITU, apakah itu otomatis pengaruh ke mutu iman saya sebagai Muslim? Tidak kan? Ya habis, saya mau makan apa lagi selain daging babi itu?

Biar bagaimana pun BABI ITU ENAK, iyatoh? Kalau daging babi tidak enak, lantas mengapa babi haram di dalam Islam? So mengapa peternak-peternak babi laris manis di Dunia ini? Opo seeh yang tidak enak di Dunia ini? Bangke buaya saja enak!

Namun kan ini masalah TERPAKSA! Faham????

Begitu juga dengan menikahnya Muhammad Saw dengan Siti Aisha. Kalau Muhammad menikah dengan gadis perawan pada usia produktif, maka akibatnya adalah BAHWA MUHAMMAD PASTI AKAN PUNYA ANAK. Faham?

Jidaat ini tidak mengerti sama sekali opo maksud dari penjelasan ini. Namun yang jelas, kapirit ini MENOLAK untuk mengerti penjelasan ini, karena penjelasan inilah yang akan membuat kapirit ini JADI SALAH, dan yang jelas, SALAH TINGKAHHH.

Kan di paragraph saya itu, sudah saya beri penjelasan, bahwa SAYA AKUI BAHWA SAYA SUKA DAGING BABI – KENDATI SAYA TAHU BAHWA BABI ITU HARAM – KARENA SAYA ADALAH MUSLIM. NAMUN APAKAH SUKA-NYA SAYA ATAS BABI BERARTI INTEGRITAS DAN IMAN SAYA SBG Muslim DIPERTANYAKAN?

Kapirit ini tidak fahamkah?? Siapa seeh di sini yang tidak faham? Kalau kapirit ini tidak faham juga, maka justru seluruh postingan kapirit inilah yang sebenarnya sampah pah pah pah pah …!!!!

Tidak kah kapirit ini sadar?

Kapirit ffi,

by mikimos » Wed Mar 09, 2011 11:33 am

Hai kamu penyembah Iblis,

Saya sudah bilang bahwa saya tidak akan lagi mengikuti aturan mainmu yang tolol.

Saya sama sekali tidak peduli dengan apapun perkataan dari makhluk hina sepertimu. Kamu mau bilang menang, mau bilang Muhammad bukan pedofil, mau bilang saya pere’, mau bilang apapun itu semua memang sudah fitrahmu sebagai penyembah Heylel ben Shachar, mau bilang apapun itu tidak akan dapat mengubah bukti2 tercatat yang sudah disaksikan pembaca FFI bahwa kamu cuma sebuah mahkluk yang rela menghinakan dirimu demi sesembahanmu. Dan tidak ada manusia yang perlu menghiraukan omongan makhluk seperti kamu.

Islamthis,

mahm — phuss dia sekarang!!

Sejak saya masuk ke thread ini, dia jadi kepanasan seperti iblis masuk kulkas! Make  teriak-teriak iblis segala!

Memangnya  siapa yang iblis di sini??

Apalagi  kalau saya kumandangkan adzan ya??

Tambah kebakaran deh tuh….

Kapirit ffi,

miki wrote:

Setelah ini, jika anda memiliki sanggahan bermutu, silakan tunjukkan disini.

Jika sanggahan anda lagi2 hanya mengulang keidiotan cara berpikirmu begitu dan hanya sekedar triumphalist, tidak akan saya tanggapi lagi. Saya tidak mau buang2 waktu hanya untuk melayani omong kosong tak bermutu.

Biarlah tulisan2 anda sebelum dan sesudah post saya ini menjadi saksi bagi pembaca FFI, bagaimana manusia2 pemuja Muhammad ini memilih dan mencintai kebodohan.

Islamthis,

Katakan saja kamu menyerah!

Gampang kan???

Pas!

Penutup.

Sekali lagi kaum kapirit sangat bernafsu ingin menggugat keagungan Nabi Muhammad Saw dengan cara mengekspos secara keji Alhadits yang menyebutkan bahwa Siti Aisyah adalah manusia yang paling favorit di sisi sang Muhammad Saw,

Tabaqat Ibn Sa’ad 8:67

Amr Ibn al-As menanyakan padanya, “Oh Rasulullah, siapa yang paling favorit di antara orang-orang?” Dia menjawab, “Aisha.” Amr berkata, “Saya maksud dari yang laki-laki.” Dia menjawab, “Ayahnya”.

(dan juga Alhadits lainnya yang sudah dipaparkan di bagian atas).

Dengan adanya Alhadits ini kaum kapirit merasa mendapat angin untuk kembali memaksakan gugatan mereka bahwa Muhammad Saw adalah seorang paedofil hina yang menumpahkan nafsu birahinya kepada Siti Aisyah.

Sebenarnya mereka sudah salah SEJAK PERUMPAMAAN yang mereka buat / ajukan di dalam mendiskusikan Alhadits tersebut. Demikian perumpamaan mereka,

STATUS01 –

Saya lanjutkan contoh kasusnya, Jems…

Misalkan duren…. (maaf ya Om Duren, saya pinjam id nya )

Dia punya ketertarikan kepada laki2. Dia punya satu orang pacar laki2, dan disamping itu dia punya 5 pacar perempuan.

Om Duren berkata bahwa kenikmatan pacarnya yang laki2 adalah lebih nikmat dibanding dengan pasangannya yang manapun juga. Om Duren berkata, diantara semua pacar2nya, dia paling cinta sama pacarnya yang laki2 itu.

Menurut anda, Om Duren itu tergolong homoseks atau tidak?

Perumpamaan inilah yang membuat semua argumentasi kaum kapirit ini menjadi salah total, dan akibatnya mereka kembali menemui kegagalan untuk menjungkalkan keagungan Muhammad Saw.

Ada pun perumpaman yang seharusnya mereka cerna adalah yang sebagai berikut, yang saya ajukan,

STATUS02 –

Saya adalah Muslim. Sebagai Muslim, saya haram makan babi.

Suatu saat saya dipenjara di penjara Mexico. Dan semua tahanan tidak mendapat hak istimewa apa pun.

Mau tidak mau saya makan babi di sana kendati saya faham bahwa babi itu haram buat saya. Namun toh otoritas penjara TIDAK MAU TAHU bahwa saya Muslim. Buat apa?

Perkara bahwa saya TERNYATA AMAT SUKA DENGAN DAGING BABI ITU, apakah itu otomatis pengaruh ke mutu iman saya sebagai Muslim? Tidak kan? Ya habis, saya mau makan apa lagi selain daging babi itu?

Biar bagaimana pun BABI ITU ENAK, iyatoh? Kalau daging babi tidak enak, so mengapa babi itu haram di dalam Islam? So mengapa peternak-peternak babi laris manis di Dunia ini? Opo seeh yang tidak enak di Dunia ini? Bangke buaya saja enak!

Namun kan ini masalah TERPAKSA! Faham????

Di sinilah letak kesalahan kaum kapirit karena mereka menggunakan perumpamaan STATUS01 – bukan STATUS02.

STATUS01 adalah perumpamaan yang menekankan pada selera, sementara STATUS02 adalah perumpamaan yang menekankan pada suatu keadaan terpaksa.

Keadaan yang melingkupi kehidupan Muhammad Saw adalah keadaan terpaksa, yang mana itu mengakibatkan Muhammad Saw TERPAKSA menikahi gadis kecil, karena Allah Swt tidak memberi ijin kepada Muhammad Saw untuk menikahi wanita pada usia produktif – karena menikahi wanita usia produktif berarti akan ada anak / keturunan yang lahir dari pernikahan tersebut – itu tentu saja amat dihindari oleh Allah Swt dan seluruh umat Tauhid.

Selera atas gadis kecil bukanlah keadaan yang melingkupi kehidupan Muhammad Saw – yang mana itu dicoba untuk dipaksakan oleh kaum kapirit melalui perumpamaan STATUS01. itulah letak kesalahan mereka di dalam mencerna Alhadits tersebut.

Fakta bahwa Muhammad toh amat mencintai istri ciliknya, maka itu hanyalah EFEK IKUTAN alias EFEK SEKUNDER. Kalau Muhammad (terpaksa) menikahi gadis cilik, MAU TIDAK MAU akhirnya Muhammad amat mencintai istri ciliknya itu, lebih dari apa pun di dalam hidupnya.

Akhir kata, Muhammad Saw tetap terlalu kukuh untuk digugat oleh kaum penentangnya, karena memang demikianlah kehendak Allah, Tuhan Yang mengutus Muhammad Saw.

Alhamdulillah!

2 Responses

  1. Ya udh basi soal aisah, umat paulus udh gak pny bahan debat lg.
    ngapain gak diurusi kitab pornonya sndiri.hmmmm

  2. Halah dasar kapir goblog,LOT TUKANG INCEST 2 PUTRINYA(LEBIH SADIS)aj gak d urusin.padahal DARI HASIL INCEST ITU,turun menurun mlahirkan yesus.nauzubillah min dzalik.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 51 other followers

%d bloggers like this: